Selamat Hari Anak Nasional!

Hari ini, dan setiap tanggal 23 Juli memang telah ditetapkan sebagai hari anak nasional. Saya memang sudah bukan anak-anak lagi. ABG? Sudah lewat juga dodoool!  Tapi saya tidak mau menyia-nyiaken kesempatan ini untuk sedikit mengetahui apa yang ada dibenak anak-anak Indonesia yang saya temui pagi ini saat saya akan berangkat ke kantor.

Langsung saja, monggo ditonton videonya :D
[spoiler show=”Tampilken Video” hide=”Sembunyiken Video”]

[/spoiler]
Download videonya disini

Sayangnya saya ndak sempet ngambil gambar anak-anak yang kurang seberuntung mereka untuk tetap bisa sekolah 8-|

Comments

comments

64 thoughts on “Selamat Hari Anak Nasional!”

  1. Sayangnya Hari Anak Nasional itu hanya perayaan simbolik… masih banyak anak-anak terlantar di luar sana yana “katanya” “seharusnya” dipelihara oleh negara :|

    Chic’s last blog post..Jakarta Hari Ini

  2. wogh… sekarang fb bisa embed?

    kereenn… :o

    ah hari anak nasional harusnya jangan jadi simbolis aja… pemerintah harus memberikan sesuatu buat anak2… misalnya bikinin lapangan olah raga… perpustakaan gratis oatau apa kek… :d

    dita.gigi’s last blog post..Wanita. Hormon. dan Pria.

  3. mas gun saya mau nanya sedikit, kemarin saya bikin avatar di wordpress, dan sudah jadi, tapi celakanya semua koment yang ada di blogku: blogspot.com kok malah jadi ilang, kenapa yah ? apa biasa di kembalikan lagi koment-2 do blogspot.com ku ? terima kasih.

    eko magelang’s last blog post..Lewat Jajanan pun Kamu Bisa Bersuara

  4. **ngakak baca komen di atas yg blg sepantaran itu…

    semoga nasib anak2 Indonesia yg kurang mampu bisa lebih dapat perhatian ya…

    zee’s last blog post..Go Green

  5. Wah reportasenya oke banget… memang kadang anak2 seumur mereka meski banyak dibimbing baik oleh keluarga, lingkungan dan blogger pemerhati anak2 macam Om Goen, nih! :D

    Two thumbs up utk reportasenya..

    Tidaklah lebih baik situasi anak di negeri si bau kelek ini, sedikit banyak cuplikannya ada di —> http://www

    Salam hangat dari Liberia, West Africa..

  6. iya…met hari anak, walaupun udah lewat…

    Perayaannya emang masih simbolik…
    – Kekerasan terhadap anak dalam rumah tangga masih ada
    – Menikahi anak di bawah umur juga masih ada
    – Anak di bawah umur dijadikan buruh…masih banyaaak…

    Semoga masa depan Anak Indonesia bisa semakin baik.

    (Eh..mas ‘gun…tukeran link yuuuk…)
    .-= arthworks´s last blog ..Cartoon on Pack =-.

  7. banyak ramalan yg mengatakan kalo negara kita akan segera membaik kok….
    doakan saja itu menjadi kenyataan, jadi negara kita semua anak” nya bisa sekolah, dan gk bodoh lagi, kareng skg kita selalu dibodohi org laen,liat aja dari pelaku om bunuh diri yg mao saja dibohongi negara laen….
    .-= gothic_bless´s last blog ..Eto’o Resmi Milik Inter =-.

  8. kalo kamuh udah gede mu jadi apah???
    *lirik om goen*

    =))

    anak” ituh kecil” dah boong iah..
    anak jaman skrg,,..*tauk”an klo hari anak nasional,,pdhl jg baru tau saat ituh..* =))
    *dirajam*
    .-= chemud´s last blog ..“Rumahku, Impianku” =-.

  9. kocak sama bocah yang baju oren..hahha..

    jadi inget anak2 kecil yng jual beng2 dan koran di kampus ku..suka tersentuh kalo liat mereka nyari duit buat lanjutin sekolah, ada 1 anak yang bs sekolah dr dia kelas 3 sampe kelas 6 karena hasil jualan koran..anaknya ganteng dan cerdas..:d/ hebat perjuangannya
    .-= niken´s last blog ..Dear Pak Polisi..(dompetku oh dompetku) =-.

  10. kocak sama bocah yang baju oren..hahha..

    jadi inget anak2 kecil yng jual beng2 dan koran di kampus ku..suka tersentuh kalo liat mereka nyari duit buat lanjutin sekolah, ada 1 anak yang bs sekolah dr dia kelas 3 sampe kelas 6 karena hasil jualan koran..anaknya ganteng dan cerdas..:d/ hebat perjuangannya

  11. Mendapatkan keturunan merupakan suatu proses keputusan yang harus dipikir matang, sayangnya kita sering kali kurang menghargai privacy…sehingga banyak sekali pertanyaan, kok belum punya anak (bagi yang udah menikah), kenapa belum menikah (bagi yg dianggap cukup umur ) dsb nya.

    Sayangnya kalangan yang pendapatan rendah, juga berpikir begitu, mudah sekali untuk membuat keputusan punya anak, terkadang digunakan sebagai alasan agar hubungan suami isteri makin erat…di satu sisi perlu digalakkan lagi budaya keluarga berencana…yang niatnya adalah memberi batasan jangka waktu tertentu agar ibu sehat dan bisa memelihara anak dengan baik.

    Pernah naik taksi, sopir nya mengeluh..saya tanya anaknya delapan…padahal saya yang dua2 nya kerja hanya berani punya dua anak, karena biaya sekolah mahal.
    .-= edratna´s last blog ..Nonton ” Blind Pig Who Wants To Fly” di Teater Terbuka Salihara =-.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge