Bukan Tentang JavaJazz

Disaat semua pada heboh dengan JapaJes, saya ndak ikut heboh sendiri. :P Apakah karena saya memang terlalu fanatik music Rock terutama Art Progressive Rock yang kaya enerji dan berstruktur lagu ndak lazim itu lantas saya membenci Jazz? Ah ndaaak! Saya juga menyukai Jazz, terutama yang bergenre Jazz Fusion macam Casiopea atau Chick Corea. Saya juga sangat suka Acid Jazz macem Jamiroquai atau  Incognito *memandang penuh iri dengki pada Engkris yang kemaren nonton konsernya* b-( Dan saya juga suka banget sama Al Jarreau yang sangat terkenal dengan Spain-nya. Jadi, saya ndak ikut heboh sendiri dan sengaja ndak dateng ke event itu karena saya memang ndak mendapati musisi Jazz yang yang saya sukai bakalan perform di event itu. Sempet kaget juga sih sebenernya, kok performer utamanya malah si Jason Mraz yang justru ndak mengusung genre Jazz itu ya? 8-|

Sampean mau bukti kalau saya juga suka Jazz? Ini ada bukti videonya. :P

Ini adalah rekaman video saat saya sedang latihan buat ngikutin final Yamaha Asean Beat 2004, ajang kompetisi musik tingkat Asia yang entah kenapa sekarang sudah ndak diselenggaraken lagi oleh YAMAHA. Saat itu, band saya yang bergenre Acid Jazz, berhasil terpilih mewakili Jogja dan masuk final ke Jakarta. Sayangnya, band saya cuman mentok bisa ikut final di Jakarta. Ada band yang lebih pantas buat ngewakili Indonesia buat ikut grand final di Singapura :D Dan sayangnya lagi, pada waktu finalnya ndak ada yang ngerekamin videonya :| Nasib nasiiib… =))

Woiyah, judul lagunya “Peduli Setan”, lagu bikinan saya dan temen-temen, dan saya yang maenin drum tentu sajah :D

Hauhauhauu… jadi kangen pengen ngeband lagi :((

■ Terkait: Laporan pandangan mata konser Incognito oleh Engkris